Harga Minyak Anjlok Dipicu Titik Terang Negosiasi Rusia-Ukraina

Ilustrasi - Kilang minyak bumi. (Piqsels)

Penulis: Yoyok, Editor: Reza P - Selasa, 15 Maret 2022 | 11:30 WIB

Sariagri - Harga minyak anjlok lebih dari lima persen ke level terendah dalam hampir dua minggu pada akhir perdagangan Senin (14/3) atau Selasa (15/3) pagi WIB, karena harapan kemajuan menuju akhir diplomatik invasi Rusia ke Ukraina, sebuah perkembangan yang akan meningkatkan pasokan global.  Pasar juga mengantisipasi larangan perjalanan terkait pandemi di China menimbulkan keraguan atas permintaan.

Minyak berjangka Brent untuk pengiriman Mei anjlok 5,77 dolar AS atau 5,1 persen, menjadi menetap di 106,90 dolar AS per barel.

Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman April jatuh 6,32 dolar AS atau 5,8 persen, menjadi ditutup pada 103,01 dolar AS per barel.

Itu adalah penutupan terendah untuk WTI sejak 28 Februari dan terendah untuk Brent sejak 1 Maret. Kedua kontrak acuan telah melonjak sejak invasi Rusia 24 Februari ke Ukraina dan naik sekitar 36 persen sepanjang tahun ini.

"Harga minyak mencerminkan sentimen bearish yang diambil dari ekspektasi perkembangan positif dalam putaran terakhir negosiasi Rusia-Ukraina," kata Kaushal Ramesh, seorang analis di penyedia riset energi Rystad Energy.

Delegasi Rusia dan Ukraina mengadakan pembicaraan putaran keempat pada Senin (14/3) - melalui tautan video daripada secara langsung di negara tetangga Belarusia seperti di masa lalu - tetapi tidak ada kemajuan baru yang diumumkan.

Ukraina mengatakan ada pembicaraan dengan Rusia mengenai gencatan senjata, penarikan segera pasukan dan jaminan keamanan meskipun terjadi penembakan fatal terhadap sebuah bangunan tempat tinggal di Kyiv.

Brent dan WTI telah mencatat 30 hari paling bergejolak sejak Juni 2020.

Analis di kelompok konsultan energi EBW Analytics mencatat bahwa wabah Covid-19 baru di China menyebabkan meningkatnya penutupan karena Omicron menyebar dengan cepat, yang dapat mengurangi permintaan energi global karena China adalah importir minyak, gas alam cair, dan batu bara terbesar di dunia.

Sebuah provinsi di Timur laut China memberlakukan larangan perjalanan yang langka karena wabah Omicron.

Produksi kondensat minyak dan gas Rusia naik menjadi 11,12 juta barel per hari (bph) sejauh ini pada Maret, dua sumber yang akrab dengan data produksi mengatakan kepada Reuters, meskipun ada sanksi.

Amerika Serikat telah melarang impor minyak Rusia dan Inggris mengatakan akan menghapusnya secara bertahap pada akhir 2022. Rusia adalah pengekspor minyak mentah dan produk minyak terbesar di dunia, mengirimkan sekitar 7 juta barel per hari atau 7,0 persen dari pasokan global.

Seorang menteri senior mengatakan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berusaha membujuk Arab Saudi untuk meningkatkan produksi minyak, sementara kepala Badan Energi Internasional (IEA) Fatih Birol mendesak negara-negara penghasil minyak untuk memompa lebih banyak.

Negara-negara anggota Uni Eropa telah menyetujui paket sanksi keempat terhadap Rusia, tulis kantor kepresidenan Uni Eropa Prancis di Twitter. Itu tidak termasuk ekspor energi Rusia.

"Pedagang energi dengan cepat meninggalkan perdagangan minyak mentah setelah putaran sanksi Uni Eropa berikutnya menyelamatkan minyak dari perusahaan Rusia," kata Edward Moya, analis pasar senior di perusahaan data dan analitik OANDA.

India mengindikasikan bisa melepaskan lebih banyak minyak dari stok nasional.

Pejabat India juga mengatakan New Delhi sedang mempertimbangkan tawaran Rusia untuk membeli minyak mentah dan komoditas lainnya dengan harga diskon melalui transaksi rupee-rubel.

Amerika Serikat perlu membuat keputusan untuk menyelesaikan kesepakatan guna menyelamatkan perjanjian nuklir Iran 2015 dengan kekuatan dunia, kata juru bicara kementerian luar negeri Iran. Beberapa pembicaraan dikhawatirkan akan gagal, dan 49 dari 50 senator AS dari Partai Republik mengatakan mereka tidak akan mendukung kesepakatan nuklir baru.

Analis mengatakan kesepakatan dengan Iran dapat menambah 1 juta barel per hari pasokan minyak ke pasar, tetapi mencatat itu tidak akan cukup untuk mengimbangi penurunan pasokan dari Rusia.

Baca Juga: Harga Minyak Anjlok Dipicu Titik Terang Negosiasi Rusia-Ukraina
Harga Minyak Dunia Makin Liar, Pengamat: Tahan Harga Pertalite Demi Stabilitas

Federal Reserve AS diperkirakan akan mulai menaikkan suku bunga minggu ini, yang akan mendorong dolar. Hal ini dapat menekan harga minyak karena membuat minyak berdenominasi dolar lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Stok minyak mentah di pusat penyimpanan Cushing di Oklahoma naik minggu lalu untuk pertama kalinya tahun ini, kata para pedagang, mengacu pada laporan dari penyedia data Genscape. Data pemerintah AS menunjukkan stok di sana turun selama sembilan minggu berturut-turut.