Harga Minyak Anjlok setelah Negara Konsumen Besar Akan Lepas Cadangan

Ilustrasi - Ladang minyak BP Eastern Trough Area Project (ETAP) di Laut Utara, sekitar 100 mill dari Aberdeen Skotlandia. (Antara/Reuters/Andy Buchanan/am).

Editor: Yoyok - Kamis, 7 April 2022 | 09:10 WIB

Sariagri - Harga minyak berjangka turun tajam pada akhir perdagangan Rabu (6/4) atau Kamis (7/4) pagi WIB, setelah negara-negara konsumen besar mengatakan akan melepas minyak dari cadangan untuk melawan pengetatan pasokan dan risalah yang hawkish dari bank sentral AS mendukung dolar.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juni terperosok 5,57 dolar AS atau 5,2 persen menjadi 101,07 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Mei kehilangan 5,73 dolar AS atau 5,6 persen, menjadi ditutup di 96,23 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

Aksi jual mengalami percepatan hingga penutupan, meninggalkan harga acuan Brent dan WTI pada level penutupan terendah sejak 16 Maret.

Negara-negara anggota Badan Energi Internasional (The International Energy Agency/IEA) akan melepaskan 120 juta barel dari cadangan strategis (SPR) untuk menahan kenaikan harga. Pelepasan tersebut akan mencakup 60 juta barel dari Amerika Serikat, menurut dua sumber yang mengetahui masalah tersebut. Komitmen itu merupakan bagian dari pengumuman AS sebelumnya tentang pelepasan cadangan 180 juta barel.

Ini adalah kedua kalinya IEA merilis cadangan tahun 2022 dan secara efektif meningkatkan pasokan di seluruh dunia sekitar 2 juta barel per hari setidaknya selama dua bulan ke depan, saat dunia mencoba mengatasi potensi kehilangan minyak Rusia. Kelompok ini secara kolektif memiliki sekitar 1,5 miliar barel cadangan strategis.

Pasar minyak mentah telah melalui minggu penuh volatilitas, dengan harga melonjak di tengah kekhawatiran pasokan setelah invasi Rusia ke Ukraina dan sanksi berikutnya di Moskow oleh Amerika Serikat dan sekutunya.

Akhir-akhir ini pasar telah berbalik arah menyusul rilis cadangan bersama dengan kekhawatiran perlambatan permintaan di China, di mana pandemi yang bangkit kembali telah mendorong penguncian kota-kota termasuk Shanghai.

Pabrik penyulingan China menghindari kontrak baru dengan Rusia, menunjukkan bahwa Beijing berhati-hati untuk tidak secara terang-terangan mendukung Moskow saat ini.

Stok minyak mentah AS naik 2,4 juta barel dalam minggu terakhir, Badan Informasi Energi AS mengatakan, sementara analis memperkirakan penurunan. Produksi juga naik, mencapai 11,8 juta barel per hari, terbesar sejak akhir 2021, dan diperkirakan akan terus meningkat. Amerika Serikat juga melepaskan hampir 4 juta barel dari cadangan strategisnya dalam seminggu.

"Rilis SPR sangat besar yang meningkatkan kepercayaan bahwa mereka dapat mengeluarkan banyak minyak dari cadangan setiap minggu," kata Phil Flynn, analis senior di Price Futures Group di Chicago.

Amerika Serikat dan sekutunya pada Rabu (6/4) menyiapkan sanksi baru terhadap Moskow atas pembunuhan warga sipil di Ukraina, yang oleh Presiden Volodymyr Zelenskiy digambarkan sebagai "kejahatan perang". Rusia membantah menargetkan warga sipil.

Baca Juga: Harga Minyak Anjlok setelah Negara Konsumen Besar Akan Lepas Cadangan
Harga Minyak Terus Menguat karena Ketidakpastian Pasokan Berlanjut

Ke-27 negara anggota akan memutuskan apakah akan menyetujui usulan sanksi Uni Eropa yang akan melarang pembelian batu bara Rusia dan mencegah kapal Rusia memasuki pelabuhan Uni Eropa.

Kepala eksekutif Uni Eropa Ursula von der Leyen, mengatakan blok itu sedang mengerjakan sanksi tambahan, termasuk pada impor minyak.

Video Terkait