Harga Minyak Beragam karena Sentimen Penurunan Pertumbuhan Ekonomi

Ilustrasi - Kilang minyak bumi. (Piqsels)

Editor: Yoyok - Kamis, 21 April 2022 | 09:30 WIB

Sariagri - Harga minyak dunia beragam pada penutupan perdagangan Rabu (20/4) atau Kamis (21/4) pagi WIB karena kekhawatiran yang lebih luas tentang pertumbuhan ekonomi global.  Ditambah lagi stagnasi permintaan minyak membebani pengetatan pasokan serta data menunjukkan penurunan tajam dalam stok minyak mentah Amerika Serikat (AS).

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Mei bertambah 19 sen atau 0,2 persen, menjadi menetap di 102,75 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juni turun 45 sen atau 0,4 persen, menjadi ditutup pada 106,80 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange.

Harga minyak telah didukung oleh prospek pasokan yang lebih ketat setelah sanksi terhadap Rusia - pengekspor minyak terbesar kedua di dunia dan pemasok utama Eropa - atas invasinya ke Ukraina, yang disebut Moskow sebagai "operasi militer khusus."

“Dengan perang Ukraina yang meningkat, kemungkinan durasi konflik yang diperpanjang meningkat dan potensi hilangnya pasokan Rusia ke pasar meningkat,” kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates di Galena, Illinois.

Pasar juga didukung oleh laporan pemerintah yang menunjukkan stok minyak mentah AS turun 8 juta barel pekan lalu karena lonjakan ekspor ke level tertinggi lebih dari dua tahun, sebut data Badan Informasi Energi AS (EIA).

Namun, kedua harga acuan turun sekitar 5,0 persen pada Selasa (19/4/2022) setelah Dana Moneter Internasional memangkas perkiraan pertumbuhan globalnya hampir satu poin persentase penuh, mengutip dampak ekonomi dari perang Rusia di Ukraina dan memperingatkan bahwa inflasi telah menjadi "jelas dan menghadirkan bahaya" bagi banyak negara.

"Melemahnya pertumbuhan dan meningkatnya tekanan inflasi hanya bisa berarti satu hal: momok stagflasi menggantung di atas ekonomi global," kata analis PM, Stephen Greenock.

Melanjutkan penguncian virus corona di China juga telah merusak permintaan di importir minyak mentah utama dunia dan membebani harga.

Komisi Eropa sedang bekerja untuk mempercepat ketersediaan pasokan energi alternatif untuk mencoba memotong biaya pelarangan minyak Rusia dan membujuk Jerman dan negara-negara Uni Eropa lainnya yang enggan untuk menerima tindakan tersebut, sebuah sumber Uni Eropa mengatakan kepada Reuters.

Baca Juga: Harga Minyak Beragam karena Sentimen Penurunan Pertumbuhan Ekonomi
Harga Minyak Naik karena Penutupan Ladang Libya Tambah Kekhawatiran Suplai

Sementara itu, berbagai pemadaman menambah kekhawatiran tentang pasokan. Anggota OPEC Libya telah dipaksa untuk menutup produksi 550.000 barel per hari karena gelombang blokade di ladang minyak utama dan terminal ekspor, kata National Oil Corporation (NOC) negara itu.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal secara kolektif sebagai OPEC+, memproduksi 1,45 juta barel per hari di bawah target produksinya pada Maret karena produksi Rusia mulai menurun setelah sanksi yang diberlakukan oleh Barat, sebut sebuah laporan dari aliansi produsen.

Video Terkait