Pertimbangkan Pasokan dan Kenaikan Bahan Bakar Berdampak Harga Minyak Turun

Ilustrasi - Pompa minyak yang dicetak 3D terlihat di depan logo OPEC (ANTARA)

Editor: Tanti Malasari - Kamis, 30 Juni 2022 | 17:30 WIB

Sariagri - Harga minyak turun tipis dalam perdagangan yang fluktuatif di sesi Asia pada Kamis sore, karena pasar mempertimbangkan kekhawatiran pasokan global dan peningkatan persediaan produk bahan bakar Amerika Serikat.

Minyak mentah berjangka Brent untuk September, kontrak yang lebih aktif diperdagangkan turun 45 sen atau 0,4 persen, menjadi diperdagangkan di 112,0 dolar AS per barel pada pukul 07.11 GMT. Kontrak Agustus, yang berakhir Kamis, berada di 115,15 dolar AS, merosot 1,11 dolar AS per barel atau 1,0 persen.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Agustus berkurang 57 sen atau 0,5 persen, menjadi diperdagangkan di 109,21 dolar AS per barel.

"Penurunan bersih persediaan minyak mentah dipicu oleh rilis SPR (Cadangan Minyak Strategis), sementara lonjakan stok bensin karena kilang AS beroperasi dengan kapasitas lebih dari 95,0 persen," kata Jeffrey Halley, analis pasar senior OANDA untuk Asia Pasifik seperti dilansir Antara.

Persediaan minyak mentah turun 2,8 juta barel dalam seminggu hingga 24 Juni, jauh melebihi ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk penurunan 569.000 barel, data Badan Informasi Energi AS menunjukkan, meskipun stok bensin dan sulingan AS naik.

Stok bahan bakar naik karena kilang meningkatkan aktivitas, beroperasi pada 95 persen dari kapasitas, tertinggi untuk tahun ini dalam empat tahun.

Tapi gangguan lebih lanjut untuk pasokan penurunan harga terbatas, kata analis ANZ, di tengah penangguhan pengiriman Libya dari dua pelabuhan timur utama, sementara Ekuador melihat produksi turun karena protes yang sedang berlangsung.

Baca Juga: Pertimbangkan Pasokan dan Kenaikan Bahan Bakar Berdampak Harga Minyak Turun
Manfaatkan Panas Matahari, Bekasi Dorong BBWM Kembangkan Energi Terbarukan

Ekspor minyak mentah Oriente andalan Ekuador tetap ditangguhkan di bawah deklarasi force majeure karena penyebaran protes anti-pemerintah merusak produksi minyak, kata Petroecuador yang dikelola negara, Rabu (29/6/2022).

Sementara itu, kelompok OPEC+, yang mencakup sekutu seperti Rusia, memulai pertemuan dua hari pada Rabu (29/6/2022), meskipun sumber mengatakan ada sedikit prospek untuk memompa lebih banyak minyak.

Video Terkait